Followers

MAKLUMAN! MAKLUMAN! MAKLUMAN!

Untuk makluman semua yang masih sudi membaca blog Cik Rimau, mulai 26 Ogos 2013 ni Cik Rimau akan mula post entri novel hasil tulisan arwah adik. Ada sesetengahnya dah siap ditulis. Ada jugak yang baru siap separuh jalan. InsyaAllah Cik Rimau akan cuba habiskan novel-novel yang tertangguh tu. (Ada sesetengah novel ditulisnya hasil idea Cik Rimau. So, maybe boleh tolong sambung.) Harap korang enjoy. Kalau ada sebarang kritikan dan komen untuk penambahbaikan amatlah dialu-alukan. :-)

03 Mei 2015

Hadirnya Cinta Terindah 20

“LEPASKAN aku!” jerit Zara apabila tubuhnya ditarik dua orang lelaki ke tepi jalan.

Kedua-dua lelaki yang bertopeng itu hanya ketawa berdekah-dekah. Seorang berbadan gempal manakala seorang lagi berbadan sasa.

“Jeritlah lagi! Takkan ada yang dengar!” ujar lelaki yang berbadan gempal itu.

Ya, dia benar. Pada waktu pagi begini, tidak ramai orang melalui kawasan ini. Selama ini, Zara menggunakan jalan pintas ini namun tidak pernah diganggu sesiapa. Zara meronta-ronta ingin melepaskan diri daripada pegangan kejap dua lelaki tersebut.

Lelaki yang berbadan sasa itu mendekatkan wajahnya pada Zara sebelum jarinya yang kasar mengelus-ngelus pipi Zara.

“Kau cantik. Betul kata boss aku. Patutlah ramai orang nak,” ujarnya sambil jari-jemarinya menari di pipi Zara.

Zara menjerit sekali lagi sebelum tubuhnya ditolak ke tanah. Dia dapat merasakan tubuhnya sedikit sengal apabila belakang badannya mendarat di permukaan tanah yang tidak rata. Lopak-lopak air di tanah membuatkan baju putih yang dipakainya basah lencun dan kotor.

“Lepaskan aku! Lepaskan!” jerit Zara sekali lagi. Air matanya mengalir jua. Rasa takut mula menguasai diri.

Jeritan Zara yang kuat membuatkan lelaki yang bertubuh sasa itu menekup mulut Zara dengan tangan kirinya.

“Diam!” marahnya.

Lelaki yang berbadan gempal itu pula mengeluarkan sebilah pisau lipat dari kocek seluarnya. Rakannya melepaskan tangannya daripada terus menekup mulut Zara. Dia berdiri dengan Zara berada di antara kedua-dua belah kakinya. Baru sahaja dia ingin membuka tali pinggangnya, Zara terlebih dahulu menendang bahagian alat sulit lelaki itu. Dia sudah tidak punya cara lain. Hanya itu sahaja caranya untuk dia melepaskan diri.

“Hoi!” jerit rakan lelaki itu apabila Zara sudah bangun dari tempat dia ditolak sebelum membuka langkah seribu.

“Kau berdiri dekat sini buat apa? Kejarlah!” jerit lelaki yang berbadan sasa tersebut, menahan sakit. Rakannya yang gempal itu mula mengejar Zara. Zara berlari sepantas mungkin untuk keluar daripada semak itu.

“Tolong!” jeritnya dengan air mata yang berlinangan.

Zara berhenti apabila lelaki yang berbadan sasa tadi sudah berada di hadapannya. Zara mengundur sebelum tubuhnya melanggar rakan kepada penjenayah tersebut. Zara kaku apabila tangannya seolah-olah ditoreh sesuatu. Darah merah yang pekat mengalir daripda lengannya. Bau darah membuatkan Zara mula berasa pening.
 
“Larilah lagi! Lari!” jerit lelaki gempal itu sebelum sekali lagi tubuh Zara ditolak.

“Tolong lepaskan saya,” rayu Zara.

Kawasan yang biasanya ramai orang itu begitu sunyi sepi. Selalunya ramai orang yang lalu-lalang di situ.

“Sayanglah kalau kami lepaskan kau. Kau cantik. Rugilah kalau tak dapat ‘makan’.”

Kedua-dua mereka datang mendekati Zara. Zara mengesot ke belakang.

“Tolong! Tolong! Tolong!”

“Zara? Zara! Kenapa ni?”

Zara membuka mata sebelum dapat menangkap bayang wajah Rasya berada di hadapannya.

“Akak!” jerit Zara sebelum mendakap tubuh kakaknya.

Rasya dapat merasakan Zara menggigil. Peluh sudah pun merenik di dahi adiknya.

“Kenapa ni?” soal Rasya apabila pelukan sudah dileraikan.

Zara menggeleng laju.

Nightmare,” balasnya pendek.

Rasya mengerut dahi.

“Itulah. Next time baca doa sebelum tidur,” ujar Rasya sebelum bergerak semula ke work stationnya yang berada di salah satu bucu bilik tidur mereka.

Zara memegang dadanya. Jantungnya berdegup kencang. Lengan baju diselak ke paras siku. Garisan sepanjang lebih kurang lapan sentimeter ditenung sebelum disentuh dengan hujung jari. Setitis air mata jatuh membasahi pipinya.

Lengan bajunya segera diturunkan sebelum dia bergerak ke bilik air. Dia ingin mengambil wudhu’ dan menunaikan solat sunat tahajjud. Semoga hatinya tenang semula.




PAGI itu, selesai bersarapan, Zara duduk di taman mini rumahnya. Fikiran menerawang jauh ke mana. Mengapa mimpi ngeri itu kembali menerjah? Di saat dia sudah mula melupakan semua itu. Mengapa?

Parut yang berada di lengannya ditenung. Andai dia mampu membuang parut itu, akankah mimpi ngeri itu hilang serta-merta? Rasa marah menguasai hatinya. Tapak tangan kirinya menggosok parut itu sekuat mungkin, seolah-olah dia cuba memadamkannya. Namun dia tahu semua itu tidak mampu terjadi, melainkan dia melakukan pembedahan. Tetapi.. dia tidak mahu melakukan apa-apa pembedahan. Dia ingin bayangan itu berlalu dengan sendirinya, apabila tiba masanya.

Selama ini, langsung tiada siapa yang mengetahui akan hal itu. Termasuklah keluarganya. Dia tidak mahu sesiapa pun tahu mengenainya. Cuma.. ada seseorang sahaja yang mengetahuinya. Zara merenung permukaan meja yang diperbuat daripada marmar itu. Sihatkah dia?




IMRAN berjalan menuruni anak tangga sebelum duduk di ruang tamu. Kelihatan ibu bapanya serta Julia berada di luar, sibuk berbual-bual. Imran menyandarkan kepalanya ke sofa sebelum menekan butan ‘on’ pada badan alat kawalan jauh televisyen. Dia meraup wajah sambil melihat ke arah jam yang berada di dinding. Jam sebelas setengah pagi. Semalam dia hanya sampai di rumah dalam jam lima setengah. Setelah menunaikan solat Subuh, barulah dia dapat melelapkan mata.

Tiada langsung siaran yang menarik minatnya. Dia menggeliat sebelum merebahkan tubuhnya, berbaring di sofa itu. Hari ini dia harus datang ke hospital jam sembilan malam nanti. Mujurlah ramai lagi doktor-doktor yang akan datang. Memandangkan pekerja di bahagian ortopedik tidak seramai pekerja di bahagian kanser, shif kerja mereka tidak tetap. Namun, dia sukakan kerjanya sebagai salah seorang doktor pakar dan bedah ortopedik. Dia belum pernah merungut apabila dia terpaksa berada di hospital dalam jangka masa yang lain.

“Im?”

Imran mengurut dada. Terkejut apabila namanya dipanggil.

“Terkejut Im, Mama. Bila masa Mama masuk ni?” soalnya sebelum duduk seperti tadi.

“Baru je kejap ni. Im bukak TV, tapi TV yang tengok Im,” balas Datin Marlia.

Imran tersengih.

“Im masuk kerja pukul berapa?”

“Pukul sepuluh, Ma. Balik tak tahu lagi pukul berapa. Takut tak ada orang nak buat round up,” balasnya.

Sebagai seorang bekas pakar bedah neurologi, Datin Marlia benar-benar memahami akan tugas Imran. Dia dan juga suaminya, Dato’ Musa sama-sama pakar bedah neurologi. Dan kerjaya itulah yang menemukan mereka berdua. Menjadi seorang doktor, Imran harus bersedia dengan emergency call daripada hospital. Jika dia harus datang pada seawal jam dua atau tiga pagi, dia harus berada di sana. Ramai pesakit yang bertarung nyawa hanya untuk meneruskan kehidupan. Rasa mengantuk dan penat tidak setanding dengan kesakitan yang dihadapi pesakit.

“Tak apalah. Sekarang pun Mama tengok Im dah boleh coupe sikit-sikit dengan kerja Im. Sibuk macam mana pun, Im kena jaga solat,” pesan Datin Marlia.

Imran mengangguk sambil tersenyum kecil.

“Mama nak masak dulu,” ujar Datin Marlia sebelum bangun dan bergerak ke dapur.

Imran berbaring semula. iPad di atas meja kopi dicapai sebelum dia meneroka seluruh sudut yang berada di dalamnya.




RYAN termenung di dalam keretanya. Sudah lebih setengah jam dia duduk di dalam keretanya sambil termenung. Kanak-kanak sedang sibuk bermain papan gelongsor, buaian dan bermacam lagi permainan yang berada di taman itu.

Zara.. membayangkan sahaja wajah si pemilik nama Zara Sofea itu, ada senyuman yang menghiasi bibirnya. Walaupun cara pemakaian Zara berubah seratus peratus, namun Zara tetap Zara yang dulu. Dingin dan sejuk seperti ketulan ais di Antartika. Duduk berdekatan dengannya sahaja sudah terasa aura dingin itu.

Ryan membuka pintu kereta sebelum berjalan ke arah taman permainan yang berada di seberang jalan. Kelihatan ada tiga orang cikgu perempuan di tadika itu sedang asyik melayan kanak-kanak. Ryan datang mendekati.

“Oh, Encik Ryan! Baru sampai?” soal salah seorang daripada guru tadika yang bertudung hijau.

Ryan tersenyum.

“Baru je sampai. Hakim belum balik lagi, kan?” soal Ryan sambil memanjangkan leher mencari kelibat anak kecil yang bernama Luqman Hakim itu.

“Sekejap, ya. Saya cari,” ujar wanita itu.

Ryan hanya berdiri sambil bercekak pinggang. Kelihatan kanak-kanak di situ sedang ketawa ceria sambil bermain bermacam jenis permainan. Beginilah keadaan Tadika Ihsan apabila petang menjelma. Kanak-kanak di tadika itu akan dibawa keluar dari tadika dan bermain di taman permainan sementara menunggu ibu bapa pulang dari kerja untuk mengambil anak-anak mereka.

Senyum Ryan mekar apabila kelihatan seorang kanak-kanak berkulit putih kemerahan berlari-lari mendapatkannya. Beg yang dipegang gurunya bertukar tangan.

“Akim balik dulu, cikgu!” ujar kanak-kanak itu riang dalam pelatnya sambil bersalam dan mencium tangan gurunya.

“Saya balik dulu, cikgu,” ujar Ryan meminta diri.

Wanita itu hanya tersenyum sambil menganggukkan kepalanya.

Ryan berjalan sambil memimpin tangan Hakim. Hakim berjalan dengan gembiranya sambil melompat-lompat kecil. Gembira apabila Ryan yang menjemputnya pulang dari tadika.

“Jangan lompat, Hakim. Jatuh nanti,” ujar Ryan apabila beberapa kali Hakim menyepak batu-batu di kakinya. Bimbang pula si comel terjatuh.

Hakim melepaskan pegangannya sambil meluruskan kedua-dua belah tangannya kepada Ryan. Ketawa Ryan meletus melihat tingkah laku Hakim. Pipi Hakim dicubit perlahan.

“Oh.. anak Papa nak Papa dukung, eh?” soal Ryan.

Hakim mengangguk laju.

Sekali lagi tawa Ryan pecah. Dengan berhati-hati, tubuh kecil Hakim diangkat.

“Papa, jalan macam ultraman! Nak naik ultraman!” ujar Hakim teruja.

“Takkanlah Papa nak buat dekat sini. Malulah Papa.”

Hakim sudah menarik muncung itik. Ryan ketawa besar sebelum meluruskan tangan kanannya ke hadapan sambil berlari mendekati kereta. Hakim ketawa suka apabila dapat menaiki ‘ultraman’ yang dimahukan. Segan pula Ryan apabila kelihatan dua orang gadis yang berada di dalam tadika sedang ketawa melihatnya. Demi anaknya yang seorang itu, dia sanggup melakukan apa sahaja! Asalkan anaknya gembira.

Adakalanya sukar menjadi seorang bapa bagi Ryan. Dia harus menguruskan keperluan anaknya sebelum ke tempat kerja. Mujurlah dia tinggal bersama keluarga. Ringanlah sedikit bebannya. Namun, ada kelebihannya menjadi seorang bapa di usia muda begini. Lebih senang untuk dia meluangkan masa dengan Hakim memandangkan dia juga masih muda. Dia boleh bermain dan bergurau dengan Hakim. Anaknya itu baru sahaja berusia empat tahun, namun Hakim sungguh bijak.

Akhirnya, BMW X8nya mula bergerak meninggalkan kawasan tadika dengan Hakim yang asyik bergerak ke tempat duduk depan dan belakang.




“BAIK Zara kerja dengan Uncle Zain. Bukannya apa. Since Uncle Zain tu uncle kita, lagi senang Zara nak dapat cuti. Tengoklah last year. Zara cuti dua hari je,” ujar Rasya, memberikan pendapatnya.

Zara menggaru kepala yang tidak gatal.

“Takkanlah Zara nak berhenti? Zara baru kerja dua tahun. Nak jugak cari pengalaman,” balas Zara.

“Betullah cakap Sya tu, Zara. Cubalah dulu. Who knows lagi best kerja dengan Uncle Zain?” sampuk Durrani.

Berat hati rasanya untuk Zara meninggalkan Electro Holdings. Rasanya seperti baru semalam dia menjejakkan kaki di syarikat itu.

“Biar Zara fikir dulu, ya?” putus Zara.

Memang hatinya berbelah bahagi saat ini. Dia ingin meneruskan kerjayanya di Electro Holdings, namun mungkin lebih senang untuk dia bekerja dengan Uncle Zain. Uncle Zain kenal keluarganya dengan rapat memandangkan dia merupakan abang kepada bapa mereka.

“Dah, dah. Sekarang jom makan dulu,” ajak Encik Jamaluddin apabila anak-anak gadisnya sudah selesai menghidang makan malam untuk mereka sekeluarga.

Hadirnya Cinta Terindah 19

IMRAN menyelak satu demi satu helaian kertas yang dikepilkan di dalam sebuah fail yang baru diterimanya. Walaupun kertas itu betul-betul berada di depan matanya, fikiran jauh melayang entah ke mana. Haruskah dia berhenti berharap dan berhenti menanti sesuatu yang belum pasti? Mungkin juga.

Fail yang dipegangnya ditutup. Bingkai gambar yang terletak di atas meja dicapai. Ibu jarinya menggosok-gosok permukaan kaca itu dengan perlahan. Zara. Zara. Zara. Tidak pernah nama itu lekang dari bibirnya. Perasaan yang hadir di jiwanya selama ini begitu indah dan mengasyikkan. Namun, ada juga rasa perit dan pedih yang dirasakan.

Mungkin dia perlu menamatkan semua ini. Dia harus belajar melupakan Zara. Dan itulah yang dipinta oleh gadis itu. Mungkin dia akan merana sedikit memandangkan dia baru di peringkat pertama untuk melupakan Zara. Bukan sedikit, banyak. Kali ini dia harus benar-benar melupakan Zara. Bukan untuk sementara, namun selamanya. Jika dia bakal terserempak dengan Zara pada masa akan datang, dia harus belajar tersenyum. Mungkin juga dia terpaksa berpura-pura tidak mengenali Zara. Ya, dia akan melakukan apa sahaja yang dipinta Zara.

Adakalanya dia sudah berasa penat. Penat mengejar dan menagih cinta Zara. Dia sudah jemu apabila berkali-kali dia ditolak Zara. Dia juga punya perasaan. Namun Zara sering tidak mengambil tahu apa yang dirasakannya. Apatah lagi memberikan ruang untuk dia mengisi tempat di hati Zara. Namun, jauh di sudut ruang hatinya yang paling dalam, dia masih menunggu Zara. Rasa jemu, penat, lelah dan kesalnya ditolak ke pinggir hati. Berharap agar ada ombak yang bakal menghanyutkan rasa itu semua dari dalam jiwanya.

“Bila cinta tu ada dengan kita, kita rasa happy. Tapi, bila kita kejar cinta tu and cinta tu asyik lari, diri kita jugak yang merana. Pernah ke cinta tu fikirkan fasal kau? Kenapa kau yang asyik fikirkan tentang ‘dia’? Loving someone can make you happy. Being loved by someone makes you feel precious.. But loving and being loved are totally different,” ujar Nizam suatu ketika dahulu.

If kau dah tak boleh nak coupe dengan tu semua, stoplah. Keep calm. Kau layak dapat someone yang ikhlas sayangkan kau,” sambung Nizam lagi.

Andainya ini sahaja caranya untuk dia membahagiakan Zara dan membiarkan hatinya bebas semula, dia akan belajar melupakan Zara. Bukan untuk sementara, tetapi buat selamanya. Bingkai gambar yang dipegangnya diterbalikkan lalu diletakkan ke dalam laci meja sebelum menutup kembali laci itu. Selamat tinggal Zara, bisik Imran dalam hati.




THANKS, Zarif. Thanks for making our parents’ dream comes true.”

Kata-kata Aqilah bagaikan belati tajam yang menghiris hatinya. Kini, dia melihat Aqilah sebagai orang lain. Bukan lagi Aqilah yang dulu. Aqilah yang menjadi sahabat karibnya.

“Aku pun tak tahu sama ada kau terima cadangan parents kita sebab nak jadikan impian tu nyata ataupun memang kau sengaja nak aku jadikan kau isteri aku,” ujar Zarif serius.

Zarif berdiri sambil bersandar pada Toyota Rush yang dipandunya manakala Aqilah berdiri lebih kurang satu meter daripadanya. Mereka berdua menebarkan pandangan ke permukaan tasik yang terbentang luas di hadapan mata. Kedua-dua belah tangannya berada di dalam saku seluar sambil menunggu jawapan Aqilah.

Aqilah tersentak apabila mendengar kata-kata Zarif. Senyum yang tadinya sedang mekar di bibir hilang serta-merta.

“Apa maksud kau?”

“Aku rasa aku pernah beritahu kau fasal that girl. The girl.. kawan aku. Kawan yang cairkan hati aku untuk belajar terima someone apa adanya dia. Tapi kenapa kau still ajak aku kahwin? Aku rasa pelik.”

Aqilah membuang pandang. Jari jemarinya digenggam kuat. Buat kali pertamanya dalam hidup, dia dapat merasakan dia mementingkan diri. Demi rasa kasihnya terhadap Zarif, ayat ‘kehendak keluarga’ dijadikan perisai. Dia tahu Zarif mementingkan keluarganya lebih dari dirinya sendiri. Dan dia tahu Zarif akan menunaikan ‘kehendak keluarga’ itu kerana tidak mahu mengecewakan orang tuanya.

“Aku tak ada pilihan, Zarif. Aku cuma nak bahagiakan Ibu dengan Ayah aku je,” ujar Aqilah, cuba mengawal nada suaranya. Cuak juga dia apabila berdepan dengan Zarif yang serius seperti ini.

Zarif menggelengkan kepalanya.

Okay, kita kahwin. Tapi setiap pengorbanan ada harganya. And aku kahwin dengan kau pun sebab family aku. Bukan sebab lain,” ujar Zarif lagi.

Aqilah terdiam seketika. Sorry Zarif, aku terpaksa. Mungkin je caranya untuk kau pandang aku lebih daripada seorang kawan, bisik Aqilah dalam hati.




ZARA bangun dari tempat duduknya dan melangkah keluar daripada pejabatnya. Kelihatan pintu bilik Zarif tertutup rapat. Zara masuk semula ke dalam pejabatnya sebelum duduk seperti tadi. Fikirannya menerawang memikirkan Zarif. Sudah hampir sebulan dia tidak bertegur sapa dengan Zarif.

Besar benarkah salahnya sehingga dia tidak dilayan oleh Zarif seperti sebelumnya? Zarif sahabatnya, sudah tentu dia tidak suka melihat sikap tidak endah Zarif terhadapnya.

Sehelai kertas bersaiz A4 dan pensel mekanikal dicapai, lalu dia memulakan kerjanya dengan membuat kira-kira seperti biasa. Baginya, dia dan Matematik adalah sahabat baik.

Sedang dia menyiapkan kiraannya, interkom di hadapannya berbunyi. Segera tangan kirinya menekan butang yang ada pada badan alat komunikasi itu.

Sorry, Cik Zara. Err.. Tuan Irshad panggil Cik ke bilik mesyuarat sekarang,” kedengaran suara Amani membawa pesanan Tuan Irshad jelas kedengaran di hujung talian.

Zara mengurut kepala.

“Okey, Amani. Kejap lagi saya sampai,” balas Zara.

Mengapa pula Tuan Irshad ingin berjumpa dengannya? Kertas-kertas yang berada di atas meja, disusun lalu diletakkan ke tepi. Pen-pen dan juga pensel yang digunakan diletakkan ke tepi. Zara bangun lalu bergerak ke pintu.

Tiba sahaja di bilik mesyuarat, dia mengetuk pintu. Terkuak sahaja pintu, kelihatan semua pekerja lain berada di bilik itu, termasuk Zarif. Zara mengatur langkah mendekati meja sebelum duduk di salah sebuah kerusi, dekat dengan Amani. Zara menjeling apabila anak matanya menyapa wajah seseorang.

“Semua dah ada. Saya nak kenalkan sekaligus. Ini anak saya, Ryan Fahmi. Encik Ryan akan kerja dengan kita untuk cari pengalaman. InsyaAllah, Encik Ryan akan mengambil alih tempat saya bila tiba masanya. Ryan, itu penolong ketua juruteknik, Zara Sofea.”

Ryan tersenyum apabila mendengar kata-kata bapanya, Tuan Irshad. Dia menundukkan kepalanya sedikit semasa diperkenalkan oleh bapanya.

Di suatu sudut pula, Zara hanya membeku di tempat duduk. Tuan Irshad ayah kepada Ryan? Ryan Fahmi bin Irshad. Zara menarik nafas panjang. Wajah tanpa perasaannya masih ditayang. Zara yang dingin sudah kembali semula.

“Saya harap anda semua boleh beri saya tunjuk ajar. Kalau ada yang silap, tegurlah saya,” ujar Ryan, penuh berhati-hati.

Sejak bila pula si mangkuk ayun ni pandai bersopan-santun? Ataupun sengaja berpura-pura di hadapan bapanya? Zara membuang pandang apabila anak matanya bertaut dengan renungan Ryan.

“Encik Ryan, it has been awhile since our last meet. Let me guess. About three years?”

Ryan tersenyum mendengar kata-kata Zarif. Dia bergerak ke arah Zarif sebelum berjabat tangan dengan jejaka itu. Dia menganggukkan kepalanya.

“Jadi, kamu berdua ni dah lama berkenalanlah?” soal Tuan Irshad kehairanan.

“Ya, Papa. Kami study sama-sama dekat STAR College dulu,” balas Ryan.

Tuan Irshad tersenyum. Mudahlah sedikit kerjanya memandangkan rakan Ryan bekerja di syarikat yang sama.

“Cik Zara pun dari STAR College jugak,” ujar Tuan Irshad.

Zara hanya berdiam diri. Dia hanya menganggukkan kepalanya seperti burung belatuk. Pandangan matanya melekat pada permukaan meja. Dalam banyak-banyak tempat dalam dunia, mengapa di sini juga dia bekerja? Mengapa perlu dia bertemu lagi dengan Ryan? Stress!




IMRAN berjalan mendekati katil seorang pesakit kanak-kanak yang sedang terlantar. Selesai sahaja membuat round up di bahagiannya, hati Imran tergerak untuk memasuki bahagian menempatkan pesakit kanak-kanak. Dia duduk di kerusi yang diletakkan di sisi katil.

Dania Marissa. Itu nama yang digantung pada kaki katil yang dihuninya. Usianya baru sahaja enam tahun. Kulitnya putih melepak dan memiliki wajah yang sangat comel.

“Hai, Dania Marissa!” tegur Imran dengan senyuman.

Dania yang tadinya sedang leka menonton televisyen yang disediakan di dalam bilik itu berpaling. Kanak-kanak comel itu tersenyum ceria apabila disapa Imran.

“Hai, doktor!” balas Dania semula.

Imran tersenyum.

“Doktor panggil kita Icha la. Jangan panggil Dania Marissa. Kita dah biasa orang panggil kita Icha,” petah si Dania berkata-kata.

Imran tertawa kecil apabila mendengar Dania membahasakan dirinya sebagai ‘kita’. Pipi Dania dicubit perlahan.

“Icha sorang-sorang je ke? Mana emak? Ayah?” soal Imran sambil mencapai fail yang diletakkan di sisi katil Dania. Leukimia?

Dania menggelengkan kepalanya beberapa kali.

“Papa teman Mama balik, ambil baju Mama,” ujar si kecil.

Imran menganggukkan kepalanya. Kasihan Dania. Kecil-kecil lagi sudah mengalami penyakit yang serius begini. Butir-butir yang ada pada fail itu dibaca Imran. Specialist in charge, Doctor Muhammad. Doktor Muhammad merupakan seorang pakar kanser yang sangat terkenal di kalangan doktor-doktor lain, termasuklah di kalangan pakar bedah ortopedik, neurologi, kardiologi dan juga doktor-doktor pakar lain di hospital tersebut. Begitu juga dengan pakar-pakar dari hospital lain. Doktor Muhammad sangat disegani oleh doktor-doktor lain.

“Seronok tak duduk sini?” soal Imran. Fail tadi sudah diletakkan ke tempat asalnya semula.

Dania menggelengkan kepalanya dengan mulut yang memuncung panjang.

“Kenapa tak seronok pulak? Icha boleh kenal ramai kawan,” ujar Imran, cuba menyelami hati anak kecil seperti Dania.

“Tak seronok sebab kita tak dapat main dengan kakak kita. Kita nak balik rumah, tapi Papa dengan Mama tak kasi,” balas Dania. Telinga anak patung beruangnya ditarik-tarik, tanda protes.

Imran mengusap kepala Dania.

“Icha kena duduk sini sampai Icha sihat. Bila Icha sihat, baru Icha boleh main dengan kakak. Icha kena makan, kena dengar cakap doktor,” pujuk Imran apabila wajah Dania sudah kelihatan sedikit mendung.

Dania masih lagi muncung. Jari-jemarinya yang kecil memintal-mintal telinga patung beruang di tangan.

“Kalau Icha dengar cakap Doktor, Doktor bagi Icha hadiah bila Icha dah sihat nanti.”

Mata yang tadinya sudah pudar sinarnya kembali bercahaya. Dania mengangguk laju. Bibir mungilnya mengukir senyum lebar, menampakkan barisan gigi susunya yang kemas tersusun.

“Doktor janji?” soal Dania.

Dania mengangkat jari kelingkingnya, lalu dihalakan kepada Imran. Imran ketawa sebelum jari kelingkingnya berkait dengan jari kecil milik Dania.




KERTAS-kertas A4 yang sudah pun berserakan di lantai dikutip Zara. Dalam hati, dia asyik memarahi dirinya sendiri kerana kecuaiannya. Jam tiga petang mesyuarat bahagian akan diadakan. Sebelum pembentangan dilakukan di hadapan Tuan Irshad, dia perlu membentangkan usulnya kepada pekerja di seksyennya.

Need some help?”

Zara mendongak sebelum kembali meneruskan kerjanya yang terbantut dek kehadiran mangkuk ayun itu di hadapannya. Tanpa disuruh, Ryan membongkok, membantu Zara mengumpulkan kertas-kertas yang berada di atas lantai. Sikap Zara terhadapnya sudah dapat diteka.

Setelah kertasnya sudah habis dkutip, Zara menghulurkan tangannya kepada Ryan. Ryan menyembunyikan kertas yang berada di tangannya ke belakang. Zara tersenyum sinis. Tidak mungkin Ryan akan pernah berubah. Sikapnya masih lagi seperti dahulu. Masih menyakitkan hati!

Do you think I have time to play this nonsense game with you?” soal Zara sinis.

Kali ini, Ryan pula yang tersenyum. Namun, senyum itu tidak sesinis senyuman Zara.

At least, ucaplah terima kasih. If not, tak bolehlah nak pulangkan kertas-kertas ni pada Cik Zara,” balas Ryan selamba.

Zara mendengus geram.

If you wanted playing around with me, why don’t you just help me to staple these papers together?”

Ryan terdiam apabila kertas-kertas yang dipegang Zara dilekapkan ke perutnya. Mujurlah dia segera menyambut. Jika tidak, satu hal lagi dia hendak mengutip kertas-kertas itu semula. Ryan tersenyum sendiri. Just wait and see, Zara, fikirnya sebelum bergerak ke biliknya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...