Followers

MAKLUMAN! MAKLUMAN! MAKLUMAN!

Untuk makluman semua yang masih sudi membaca blog Cik Rimau, mulai 26 Ogos 2013 ni Cik Rimau akan mula post entri novel hasil tulisan arwah adik. Ada sesetengahnya dah siap ditulis. Ada jugak yang baru siap separuh jalan. InsyaAllah Cik Rimau akan cuba habiskan novel-novel yang tertangguh tu. (Ada sesetengah novel ditulisnya hasil idea Cik Rimau. So, maybe boleh tolong sambung.) Harap korang enjoy. Kalau ada sebarang kritikan dan komen untuk penambahbaikan amatlah dialu-alukan. :-)

31 Julai 2014

Kau Irama Di Jiwaku [14]

ADRIANA berjalan sendirian. Tidak tahu kemana hendak dituju. Nampaknya tidak ramai orang pada waktu begini. Adriana terus berjalan dan berjalan. Entah mengapa, Adriana terasa ingin berjalan-jalan di Mid Valley Megamall. Sendiri pun tidak mengapa. Adriana lebih selesa berjalan tanpa orang lain di sisi. Adriana akan membeli apa sahaja yang diinginkan tanpa sebarang persiapan awal. Apa yang terlintas di fikiran, itulah yang akan dibeli. Dia tidak suka membazir, biar pun dia berasal dari keluarga berada.

Pada awalnya Adriana ingin membeli hadiah pertunangan buat Laila dan Darius, tapi hasrat itu dibatalkan serta-merta. Dia akan mengajak Hanis membeli hadiah itu. Adriana menghayun langkah perlahan. Jam baru menunjukkan jam sebelas pagi. Kenapalah orang tak ramai? Soalnya kepada diri sendiri. Adriana menepuk dahi.

No wonderlah tak ramai orang, hari Rabu rupanya,” Adriana berkata-kata sendiri.

Room store menarik perhatiannya. Dia masuk ke kedai yang menjual barangan bilik itu. Ada lampu tidur, lampu meja, hiasan dalaman bilik tidur dan pelbagai kelengkapan untuk bilik tidur. Adriana menghampiri kawasan yang dipenuhi jam loceng. Comel-comel belaka, namun dia tidak mahu membeli sebarang jam meja. Dia lebih suka menggunakan telefon bimbitnya sebagai jam locengnya. Sebaliknya Adriana ingin membeli jam tangan. Adriana terus berjalan. Dia naik dan turun escalator.

Akhirnya dia sampai semula ke ground floor. Adriana berjalan ke North Court. Dia melewati kawasan cawangan kedai yang menjual pakaian sukan, Royal Sporting House. Adriana berhenti. Dia masuk ke dalam kedai itu kerana teringatkan anak saudara Adli, Haziq.

Gadis yang menjaga pintu hadapan tersenyum manis. Adriana turut membalas senyumannya.

“Ya cik. Ada apa-apa yang cik perlukan?” soal gadis itu sopan.

“Saya nak cari kasut. Kasut untuk budak lelaki dalam umur lima tahun.”

“Cik tahu tak saiz kaki dia?”

Adriana mengeluh. Sesungguhnya dia tidak tahu.

“Tak apalah. Saya pilih kasut lain pulak,” tutur Adriana dalam senyuman.

Dia berjalan ke arah rak-rak dinding yang mempamerkan kasut-kasut berjenama Vans. Tiba-tiba ingatannya terarah kepada Adli. ‘Baik aku beli untuk Adli, since dia suka sneakers,’ Adriana berbisik di dalam hati. Satu-persatu model dari jenama itu dibeleknya. Kasut jenis half cab berwarna coklat menarik perhatiannya. Sudah tentu dia tahu saiz kasut Adli.

“Dik, saya nak model ni. Emm.. saiz UK 9,” ujar Adriana berpuas hati. “Dik! Boleh balut tak? Saya nak kotak lain. Tak nak kotak asal tu. Boleh tak?” soal Adriana ketika gadis itu berpaling untuk mengambil kasut yang diminta Adriana.

“Boleh. Cik pilihlah pembalut,” jawab gadis itu lembut.

Adriana mengangguk seraya berjalan ke kaunter pembayaran. Dipilihnya pembalut berwarna hitam berbelang-belang biru dan pink. Gadis tadi keluar dan menunjukkan kasut yang diminta Adriana dan membalutnya. Selesai membayar harga kasut itu, Adriana keluar dari kedai. Dia ingin pulang segera.

Sudah ramai yang memenuhi pusat membeli-belah itu. Ketika ingin melangkah keluar, dia teringatkan stokid jenama Esprit yang ada di South Court. Pantas dia berjalan menuju je sana.

Dia masuk ke dalam lot bangunan itu yang menjual barangan berjenama Esprit. Ingin mencari jam tangan. Tiba-tiba dia terpana. Lelaki itu! Adriana kaku. Matanya mula digenangi air jernih. Bermimpikah aku?

“Razin..” antara sedar dan tidak, Adriana menyebut nama lelaki yang amat dirindui. Dia diserang rasa sedih yang tidak bertepi. Kesal, rindu, benci, sayang, semua bercampur menjadi satu. Razin berada di kedai yang bertentangan dengan kedai yang dimasuki Adriana, stor Quicksilver. Dia ingin menghampiri Razin, namun niatnya terbantut apabila melihat seorang wanita memaut mesra lengan Razin. Manja sungguh gelagat wanita itu. Dagunya diletakkan di bahu Razin sambil membantu Razin memilih baju. Melissa!

Adriana terasa dirinya seolah-olah terbang di awangan. Mujurlah dia sempat mengimbangi tubuhnya. Jika tidak, pasti dia akan jatuh di situ juga. Dengan hati yang perit, Adriana keluar dari pusat membeli-belah itu. Hatinya remuk-redam apabila teringatkan kemesraan Razin dengan wanita itu. Di dalam kereta, air matanya mengalir juga. Ditenangkan hati dengan beristighfar, dan dia berasa sedikit tenang. Keretanya dipandu menuju ke tasik di mana dia dan Adli pernah duduk melihat matahari terbenam.



ADRIANA IZDIHAR keluar dari kereta. Plastik yang berisi kasut untuk Adli turut dibawa keluar. Adriana duduk di kerusi taman itu yang menghadap ke arah tasik. Air matanya tumpah lagi. Apakah salahnya hingga Razin sanggup mempermainkan hati dan perasaannya? Adriana pernah menolak pinangan salah seorang rakan bapanya ketika dia berada di Jepun, gara-gara akan perasaan kasihnya terhadap Razin. Tapi kini, apa yang dia terima? Air mata menjadi penemannya di kala duka disebabkan Razin. Hancur luluh hatinya disebabkan Razin. Mengapa Razin kelihatan begitu mesra dengan Melissa? Razin ada di sini, mengapa dia tidak pernah mencari Adriana? Adriana bingung. Tepukan lembut di bahunya membuatkan Adriana tersentak. Segera air matanya diseka dengan tisu di tangan. Dia berpaling.

“Yana, are you okay?” Adli sudah pun duduk di sebelahnya.

“Eh.. Adli. Kau buat apa kat sini?” soal Adriana kembali.

“Aku dengan band mates aku duduk lepak-lepak ambil angin. Kau kenapa?” Adli membalas pertanyaan Adriana dengan pertanyaan juga. Adli duduk bersebelahan dengan Adriana.

Adriana menggeleng.

“Tak ada apa-apa. Kenapa kau duduk sini? Nanti paparazi nampak, habislah reputasi kau,” ujar Adriana risau.

“Aku ternampak kereta kau kat sini, mesti kau pun ada kat sini. Aku nampak kau kat sini, aku datanglah. Aku dah biasa dengan paparazi. Lantak diorang. Kenapa kau nampak sedih?”

“Entahlah Adli. Aku pun tak tahu.”

“Kalau kau tak kisah, ceritalah pada aku. Aku sudi dengar,” Adli ingin tahu.

“Nak tahu?”

Adli angguk.

“Dulu, masa aku kat Korea, aku sorang-sorang je. Aku takde kawan. Aku taktau nak kawan dengan siapa. Mostly yang kat sana tak nak pun bercakap dengan aku. Pernah satu hari tu, ada budak perempuan ni. Nama dia Melissa. Dia ejek-ejek aku sebab aku anak orang miskin kata dia. Kau tah aku macam mana. Takkan aku nak menyusahkan Abah dengan Ibu aku nak beli barang-barang branded tu semua.”

Adli masih tekun mendengar. Sesekali dia mengangguk.

Adriana menyambung, “dia kutuk-kutuk aku. Dia suruh aku beli perfume yang dia jual. Aku tak nak beli. Aku rasa tak perlu. Sebab tu dia cakap macam-macam depan student Malaysia. Aku bengang, aku balaslah balik. Dia nak lempang aku pulak. Tiba-tiba ada sorang mamat ni. Dia tahan Melissa dari lempang muka aku. Sejak tu aku ada kawan-kawan lain. But, that guy. Nama dia Razin..” Adriana berjeda. Nafasnya dihembus perlahan.

“Razin? Siapa dia?” tanya Adli.

“Since first love aku tak jadi, aku tutup pintu hati aku. Dia masuk dalam hati aku, slowly. Mula-mula, aku tak rasa nak terima dia. Aku sakit hati dengan perangai dia. Dia selalu kacau aku. Mana aku pergi, mesti dia ada. Sikit pun dia tak pernah mengeluh dengan layanan aku. Buruk ke, baik ke, still dia nak kejar aku. Lama-lama aku tertarik dengan cara dia layan aku. Dia baik, cute, honest..” Adriana mula terasa sebak.

“So, mana dia?”

“After aku mula in a relationship dengan dia, dia semakin baik dengan aku. Masa cuti musim panas, dia balik Malaysia. Masa tu, dia dah sampai semester akhir. Dia cakap, tunggu dia balik. Tapi, lepas habis je cuti aku still tak nampak dia. Aku tunggu, tunggu. Tapi dia takde. Aku call, tak dapat. Aku tanya kawan-kawan dia, diorang tak tau. Lastly, aku tanya kedutaan kita. Rupanya, dia dah quit. Tak cakap apa-apa pun dengan aku.” Adriana menggigit bibir, cuba menghalau perasaan sedih yang kian bertandang.

Adli diam. Hatinya terguris mendengarkan rahsia Adriana. Begini rupanya rasa apabila orang yang disayangi telah dimiliki oleh lelaki lain.

Adriana tidak mahu menceritakan kisah yang berlaku di Mid Valley tadi. Biarlah dia sendiri yang tahu.

“Kenapa dia buat macam tu, Yana?”

“Entahlah Adli. Aku sayangkan dia. Aku tak rasa aku buat salah pada dia. Aku tahu, dia mesti ada sebab kenapa dia pergi macam tu je,” tokok Adriana lagi.

Adli tunduk. Di saat begini pun Adriana masih mampu membela lelaki yang bernama Razin itu walaupun Razin telah meninggalkannya sendirian.

“Thanks Adli Syafiq. Sebab kau ada masa untuk aku,” Adriana tersenyum memandang Adli.

“Sekarang aku dah lega.” Adriana masih menatap wajah Adli yang masih termangu-mangu.

Adli turut tersenyum. Ada keluhan yang terlepas dari bibirnya.

“Eh, Adli!” Adriana tersenyum gembira. Adli berpaling. Adriana menghulurkan beg kertas yang berada di sebelahnya. Adli menyambut pemberian Adriana.

“Apa ni?” soal Adli gelabah.

“Bukalah. Jangan risau. Bukannya ada buaya pun dalam tu. Nervous semacam je aku tengok,”

Adriana ketawa kecil.

Adli mengeluarkan kotak yang berbalut kemas dari dalam beg tersebut. Dibukanya pembalut itu dengan cermat. Sudah lama dia tidak menerima hadiah daripada Adriana. Kotak yang telah dibuka pembalutnya dibuka. Terdapat sepasang kasut jenama Vans berwarna coklat di dalamnya.

“Aku tak tahulah kalau kau tak suka. Aku tiba-tiba teringatkan kau masa aku jalan-jalan tadi. Kalau kau tak suka, sorry.”

“Aku sukalah. Aku memang suka sneakers. Half cab ke, high cut ke, it doesn’t matter,” Adli tergelak suka. “Nak try, boleh?” soal Adli teruja.

“Laa.. dah jadi kasut kau! Cubalah,” Adriana masih ketawa. Lucu melihat gelagat Adli yang seperti kanak-kanak.

Adli membuka sneakersnya yang sedia dipakai. Disarungkan pula sneakers baru itu. Memang betul saiz yang dipilih Adriana. Adli berjalan-jalan di hadapan kerusi yang mereka duduk. Kasut yang dipakai sebelumnya dimasukkan ke dalam kotak. Dia kini memakai kasut barunya. Adriana ketawa senang melihat Adli suka akan hadiah yang diberikan olehnya.

“Jom Yana, duduk dengan kawan-kawan aku,” Adli mencapai beg kertas tadi. Tangan kirinya menggenggam tangan Adriana dan mereka berjalan ke arah empat orang jejaka yang sedang sibuk berbual riang.



RAZIN merebahkan diri ke sofa panjang yang berada di ruang tamu rumahnya. Matanya tertancap ke arah siling. Sesekali, keningnya dikerutkan. Peristiwa yang baru sahaja berlalu beberapa jam tadi membuatkan dia bingung. Benarkah gadis yang berlari keluar dari pusat membeli-belah itu tadi Adriana? Ataukah itu cuma perasaannya sahaja? Peristiwa itu bermain semula di benaknya.

“Yang, you nak beli baju apa? You kan dah banyak baju,” ujar Melissa manja. Tangannya leka menari di helaian baju yang tergantung kemas.

“I nak beli colared t-shirt. Rasa macam dah takde t-shirt berkolar,” jawab Razin. Dia juga sibuk mencari baju yang berkenan di hati.

“Kalau macam tu, pilihlah yang mana-mana. Pilih baju, macam nak pilih isteri,” balas Melissa.

T-shirt merah gelap dan hitam disuakan kepada Razin. Razin menyambut baju-baju daripada tangan Melissa. Lengan Razin dipaut manja.

Melissa meletakkan dagunya ke bahu Razin, “Macam mana? Okey tak?”

Razin senyum.

“You’re always understanding me.. very well. Better than I knew myself. Jom bayar,” Razin menarik tangan Melissa agar Melissa mengikuti langkahnya.

Kelibat seorang gadis yang berlari kecil diperhatikan dari dalam kedai. Gadis itu seperti seseorang yang dikenali.

“Yana..” nama itu terluncur juga dari bibirnya. Setelah lebih dari setahun dia balik ke Malaysia tanpa menamatkan pengajian, itulah pertama kalinya dia menyebut nama gadis yang dulunya menemani mimpi-mimpi malamnya.

“Hey, kenapa?” tanya Melissa.

Razin menggeleng. Tangan Melissa ditarik dan dibawanya Melissa ke kaunter.

Bayangan itu berhenti di situ sahaja. Razin termenung. Adriana, Adriana, Adriana.. dia langsung tidak terfikir bahawa dia akan bertemu lagi dengan gadis periang itu. Wajah yang cantik itu sentiasa terukir senyuman yang membuatkan dia kelihatan manis. Dengan ketinggian 167 sentimeter, rasanya dia berada dalam kategori perempuan yang sederhana tinggi, bagi wanita Asia. Bukanlah rupa yang membuatkan dia jatuh cinta pada Adriana, tapi sebenarnya sikap Adriana yang menarik perhatiannya. Semakin dia kenal dengan Adriana, semakin mendalam rasa sayangnya terhadap Adriana.

Kepulangannya ke tanah air mungkin menyebabkan Adriana bersedih. Dia tahu akan hakikat itu, tapi entah mengapa, Melissa pula yang berjaya mematikan perasaannya terhadap Adriana. Sewaktu dia bercuti, Adriana dan keluarganya menghabiskan cuti di UK. Dan Melissalah yang selalu mengajaknya keluar. Hingga dia kian tersepit dan melepaskan kenangannya bersama Adriana. Dia memilih untuk bersama Melissa. Berbeza dengan Adriana, sikap Melissa sukar untuk difahami. Ada kalanya dia baik, bersabar dan ada ketikanya, dia menjadi cemburu tanpa usul periksa. Namun begitu, dia masih boleh bertahan dengan Melissa. Kini, rasa yang dulunya pernah hinggap, kembali mengusik tangkai hatinya. Dia terlelap dalam kenangan bersama Adriana.

Kau Irama Di Jiwaku [13]

Adrian menyelak surat khabar sehelai demi sehelai. Ada berita yang menarik perhatiannya. Adriana yang berada di sebelah disiku.

“Aduh!” Adriana yang sedang menongkat dagu terkejut apabila tangannya disiku.

“Kuat sangat ke?” tanya Adrian.

“Tak adalah. Haaa... kenapa?”

“Bacalah berita ni,” Adrian meletakkan surat khabar di atas meja, di antara dia dan Adriana. Adriana membaca tajuk kecil akhbar itu.

“Vokalis Kepada Kumpulan The Result Dikesan Keluar Bersama Dengan Teman Wanita.” Adriana mengangguk. Bacaannya diteruskan dengan suara yang sederhana kuat. “Vokalis yang bernama Muhammad Adli Syafiq bin Kamaruzzaman itu yang lebih mesra dengan panggilan Lee kelihatan keluar makan bersama kekasihnya. Menurut sumber itu, teman wanitanya adalah seorang anak kepada ahli perniagaan yang masyhur di Malaysia.”

Adriana melihat gambar-gambar yang berada di bawah artikel itu. Macam kenal je, hatinya mula bersuara.

“Whattttt?!!” jeritan Adriana kedengaran nyaring sekali. Dia benar-benar terkejut.

Ibu dan bapanya cuma diam. Mungkin mereka sudah membaca berita itu terlebih dahulu. Beberapa keping gambar itu miliknya dan Adli! Semalam mereka keluar untuk makan. Itulah, cari pasal lagi. Keluarlah dengan artis. Adriana melihat ke arah ibu dan bapanya. Datuk Abdul Aziz dan Datin Maznah makan tanpa sebarang tanda tanya. Adrian meneruskan pembacaannya.

Adriana menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Muncungnya sudah hampir panjang sedepa. Dia mencapai gelas susunya dan mula meneguk susu itu. Mangkuk yang sudah berisi bijirin dengan buah-buahan ditarik rapat kepadanya. Dituangnya pula susu rendah lemak ke dalam mangkuk bijirinnya. Adriana menyudu bijirin campuran itu ke bibir. Kepalanya diketuk-ketuk perlahan.

‘Bodohnya aku. Abah dengan Ibu tak marah pun.’ Adriana mendongak melihat wajah kedua orang tuanya yang tidak beriak sedikit pun. Ketukan kuat di kepala membuatkan dia tersentak.

“Yana ni kenapa?” soal Adrian kehairanan. Pelik betul perangai adiknya yang satu itu. Boleh pulak ketuk kepala sendiri.

“Abah, Ibu, dah baca ke paper hari ni?” Adriana tidak menghiraukan soalan abangnya. Ibu bapanya menghentikan suapan masing-masing. Matanya tertancap ke wajah mereka silih berganti.

“Berita fasal apa?” tanya Datuk Abdul Aziz.

“Berita fasal Yana dengan Adli la.. Yana mintak..”

“Ohh.. itu. Dah baca,” jawab Datin Maznah tanpa menunggu anak gadisnya menghabiskan kata-kata.

“Aikkkk? Abah dengan Ibu tak marah ke?” tanya Adriana lurus.

“Nak marah buat apa? Esok-esok, Adli tu jugak yang jadi menantu Abah,” jawab Datuk Abdul Aziz. Isterinya tersenyum.

“Menantu? Eee.. kenapa Yana? Dengan Adli? Tak naklah. Kawan je,” balas Adriana sambil mengunyah bijirin kegemaran.

“Hari ni kawan. Esok-esok, siapa yang tahu?” usik Datin Maznah. “Lagipun Ibu tengok, Yana dengan Adli sesuai sangat. Sama cantik, sama padan. Perangai pun dekat nak sama.”

“Eh.. cereal apa ni, Bu? Sedap sangat ni, Yana rasa macam tak pernah makan je jenis ni,” Adriana mula menukar topik. Ibunya tersenyum.

“Laa.. yang hari-hari Yana makan tu la, Koko Krunch. Apa pulak tak pernah makan?”

“Lainnya rasa. Lagi sedap,” Adriana menjawab bersahaja.

“Yelah, sedaplah. Pagi-pagi lagi dah breakfast ‘dengan’ Lee,” celah Adrian.

Dia cepat-cepat bangun apabila melihat genggaman tangan Adriana sudah hampir ke wajahnya. Bibirnya masih mengukir senyuman mengejek. Adriana merengus geram.

“Yana, jangan marah-marah. Nanti kalau muka dah jadi macam king kong, Lee pun dah tak nak. Jenuh la nak cari yang baru,” laung Adrian dari muka pintu.

“King kong tak king konglah. You’re gonna die in my hands!”

Adriana bangun dan mengejar abangnya. Adrian yang perasan akan Adriana di belakangnya berlari masuk ke dalam kereta. Dia cuma memakai selipar. Dia yang tidak sempat memakai kasut menjinjing kasut dan memakai kasutnya di dalam kereta. Adrian duduk di sebelah Datuk Abdul Aziz. Cepat-cepat pemandu mereka, Pak Cik Majid memandu kereta keluar dari kawasan pagar banglo Datuk Abdul Aziz. Adrian sempat menjelirkan lidah ke arah Adriana. Adriana membentak geram.



KHALIF RAYYAN mencampakkan kayu drumnya kasar. Sesak dadanya memikirkan segala kemungkinan yang bakal terjadi. Katil bujangnya menjadi tempat dia menghempaskan tubuh.

“Sabarlah Rayyan,” pujuk abang kembarnya.

“Alif, aku dah lama sabar. Aku dah tak tahan lagi ni. Hari-hari kena bebel, kena marah. Diorang ingat kita dalam dongeng Cinderella ke?” Rayyan menyuarakan rasa tidak puas hati.

Alif diam. Ya, dia tahu kehadirannya dan Rayyan bagaikan satu malapetaka buat keluarga itu. Dia masih boleh bersabar, tidak seperti Rayyan. Dia bimbang kalau-kalau Rayyan akan memukul Anuar sekiranya hal ini berlanjutan. Dia sendiri tidak mengerti akan apakah salah mereka. Mereka tidak pernah meminta wang, pulang lewat malam pun tidak pernah. Sebaliknya, kata-kata kesat yang menemani mimpi malam mereka. Mengapa pak cik dan mak cik mereka tidak marahkan anak mereka sendiri, si Anuar bemulut longkang? Walhal dialah yang sering pulang lewat dan ada kalanya dia mabuk. Nasib baiklah ada Adli, Danial dan Adam. Merekalah tempat Alif dan Rayyan meluahkan masalah. Tiba-tiba Alif teringatkan pelawaan Danial. Adakah peluang itu masih terbuka?

“Rayyan, aku ada cadangan,” Alif melihat ke arah Rayyan.

“Cadangan apa?” soal Rayyan tanpa menukar kedudukan.

“Hari tu, Danial ada ajak kita tinggal dekat rumah dia. Mula-mula aku pun tak nak, tapi dah dia beriya-iya ajak kita tinggal dengan dia, tak sampai hati pulak aku nak tolak. Aku cakap dengan dia, aku nak bincang dengan kau dulu. Dalam tempoh ni, aku rasa baik kita tinggal dengan dia. Bila income kita dah cukup, bolehlah kita sewa rumah sendiri. Buat sementara je kita tinggal dengan dia. Aku pun tak nak menyusahkan dia dengan family dia, tapi kita tak ada cara lain. Aku tak nak kau masuk penjara sebab kau pukul si mulut longkang tu. Kaulah satu-satunya adik yang aku ada,” Alif menyuarakan pendapatnya.

Rayyan duduk di birai katil. Ada benarnya apa yang diperkatakan oleh Alif.

“Trylah call dia,” Rayyan bersuara perlahan.

Alif meraba-raba poket seluarnya. Mengeluarkan telefon bimbitnya.

“Assalamualaikum. Danny, kau ada dekat mana tu?” Alif bertanya setelah Danial menjawab panggilannya.

“Aku kat rumah ni. Adli pun ada kat sini,” Danial bersuara selepas salam Alif dijawabnya. “Korang ada masalah ke?”

“Macam biasalah Danny. Tadi, Rayyan kena lempang. Aku risaulah. Semuanya sebab si Nuar tu letak pil apa benda entah kat dalam bilik kitorang. Diorang ingat, kalau artis tu, mesti jahat ke?”

“Laaa.. apasal dengan si gila tu? So, mana kau tahu dia yang kenakan korang? Alaa.. orang macam diorang mana tahu nak nilai kaca dengan permata.”

“Dia sendiri mengaku. Pil tu semua dia yang punya. Dia nak selamatkan diri dia, dia buatlah macam tu,” Alif bersuara keras.

“Dah, dah. Kemas baju-baju korang. Kejap lagi aku dengan Adli sampai. Kereta buruk tu, korang tinggal je kat rumah tu. Tapi kalau tak nak bawak semua baju pun boleh. Baju aku pun dah banyak kat rumah ni. Tak habis pakai pun,” suara Danial kedengaran serius.

Alif sebak. Rasa terharu, sedih dan berterima kasih mula bercampur-baur, menyusup ke dalam hati.

“Tak menyusahkan kau ke? Family kau?” soal Alif.

“Aku dah lama tanya parents aku. Diorang cakap okey. Diorang lagi suka kalau korang duduk sini. InsyaAllah takkan jadi benda yang sama macam dekat rumah pak cik kau tu. Dah, siap. Tak payah makan. Nanti makan tengah hari kat rumah aku je,” ujar Danial sebelum memutuskan talian.

Nampaknya Danial bersungguh-sungguh ingin membantu mereka. Jarang sekali melihat Danial berkelakuan serius begitu. Rayyan meraut wajah dengan tapak tangan.

“Apa kata Danny?” soal Rayyan. Wajahnya nampak begitu kusut.

“Dia suruh kita bersiap. Kejap lagi dia datang ambil. Bangunlah, siap,” Alif menepuk bahu adiknya.

Beg pakaian yang sederhana besar dikeluarkan dari dalam almari. Baju-baju dan seluarnya dimasukkan ke dalam beg. Rayyan juga turut berbuat begitu. Setelah segalanya selesai dikemas, Alif mengemaskan peralatan gitarnya. Mujurlah cuma ada satu gitar sahaja di rumah itu. Dia turut meletakkan kayu drum Rayyan di dalam beg gitarnya. Buku-buku dan peralatan menulis untuk dibawa ke kelas dimuatkan di dalam satu beg sandang. Alif menyandang gitar dibelakang badannya. Sling bag sentiasa melekat di tubuhnya. Bagaimana dengan beg sandang ni? Alif menggaru kepala.

Baru sahaja dia ingin mengangkat beg itu, Rayyan terlebih dahulu mencapai beg itu. Bagi The Result, sling bag adalah sesuatu yang harus ada buat semua anggota. Mereka lebih suka menggunakan sling bag berbanding dengan beg sandang. Rayyan turut membawa sling bag dan beg pakaian.

Selesai sahaja mengemas kedengaran bunyi hon kereta. Alif menjenguk ke luar tingkap. Kelihatan Toyota Lexus milik Adli berhenti betul-betul di hadapan pagar rumah itu. Kembar itu berjalan beriringan ke tingkat bawah. Keluarga yang sedang menikmati makan tengah hari itu memandang ke arah mereka.

“Haa.. korang tak nak makan ke? Beg besar-besar ni, nak ke mana?” tegur Encik Hamdan.

“Tak apalah. Kalau setakat tinggalkan sisa, baik tak payah ajak,” Rayyan menyindir. Masakan mereka makan tanpa mengajak Alif dan Rayyan? Mereka meneruskan langkah.

“Korang tak dengar ke apa bapak aku tanya? Korang nak pergi mana?” soal Anuar sinis.

Rayyan senyum mengejek. Keluarga itu langsung tidak dipeduli. Dia berjalan ke pintu. Tiba-tiba dia berhenti pada pasu bunga buatan negara China kesayangan ibu saudaranya itu. Seluruh isi rumah itu diam dan memerhatikan apa yang akan dilakukan Rayyan. Dia mencapai kayu drumnya dari beg Alif.

Satu, dua, tiga! Prangggg! Pasu tembikar itu pecah menyembah lantai. Yang tinggal hanya serpihan kaca yang berselerakan. Mereka yang sedang makan ternganga. Alif ikut serta. Dia yang selama ini diam akhirnya menunjukkan rasa tidak puas hati. Pinggan mangkuk di dalam almari hiasan ruang tamu menjadi sasarannya. Beg gitar ditanggalkan dari tubuh. Laju sahaja tangannya menghayunkan gitar ke almari itu. Biarlah gitar itu hancur, asalkan dia berpuas hati. Segala yang ada di dalam almari itu hancur, berkecai. Alif dan Rayyan bertepuk tangan. Mereka keluar tanpa sepatah kata. Mak cik mereka bingkas bangun dan menuju ke pintu.

“Heyy! Dasar budak kurang ajar. Tak mengenang budi! Berani kau jahanamkan harta benda dalam rumah ni?!!” jerit Puan Suraya bengis.

Alif dan Rayyan berjalan seolah-olah tiada apa yang berlaku. Adli dan Danial yang mendengar misi balas dendam dua kembar itu cuma tersenyum senang. Lexus Adli membelah jalan raya yang sesak, maklumlah waktu itu waktu makan tengah hari.

“Danny, kitorang tumpang rumah kau sampai kitorang ada duit nak sewa rumah nanti. Sekarang memanglah ada duit, tapi rumah yang dekat dengan studio tak ada,” tutur Rayyan setelah tawanya reda.

“Tinggallah dengan aku sampai mana yang korang suka. Aku tak kisah, aku lagi suka. Tinggal terus, lagi bagus. Tak payahlah habiskan duit bayar sewa rumah,” balas Danial yang duduk di sebelah pemandu.

“Yelah Alif, Rayyan. Korang ada lebih dua tahun lagi dalam kos korang tu. Kalau korang tinggal dengan Danial, lagi senang aku nak tolong korang buat revision. Selalunya, just study kat studio. Tak bestlah. Now, boleh study kat rumah aku kalau korang nak,” Adli pula bersuara sambil matanya masih fokus dengan jalan yang kian sesak.

“Koranglah kawan kitorang yang paling baik. Macam abang kitorang pulak,” ujar Alif jujur. “Terima kasih banyak.”

“Tak payahlah nak berterima kasih. Kitorang semua anggap korang macam adik-adik kitorang. Jangan risau. Kalau ada apa-apa masalah, inform je. InsyaAllah kitorang tolong,” Danial pula berkata.

Dua beradik itu diam. Kaku. Perjalanan mereka diiringi gelak ketawa dan suara Danial yang bernyanyi gembira.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...