Followers

MAKLUMAN! MAKLUMAN! MAKLUMAN!

Untuk makluman semua yang masih sudi membaca blog Cik Rimau, mulai 26 Ogos 2013 ni Cik Rimau akan mula post entri novel hasil tulisan arwah adik. Ada sesetengahnya dah siap ditulis. Ada jugak yang baru siap separuh jalan. InsyaAllah Cik Rimau akan cuba habiskan novel-novel yang tertangguh tu. (Ada sesetengah novel ditulisnya hasil idea Cik Rimau. So, maybe boleh tolong sambung.) Harap korang enjoy. Kalau ada sebarang kritikan dan komen untuk penambahbaikan amatlah dialu-alukan. :-)

18 Oktober 2014

FITNAH TANPA SEBAB...

Assalamualaikum dan salam sejahtera..


Aku kembali lagi setelah lama menyepikan diri. Asyik tenggelam timbul je kan. Apa nak jadi la. Huhu. Sekarang ni, aku hanya akan muncul bila ada benda aku nak share or story. Setakat nak saja-saja bagi blog aku nampak macam dimiliki oleh seorang blogger tegar, memang takde la ye. Malas aih teman nak hadap pc hari-hari. Kat office dah hadap, nak tambah pulak kat rumah. Aku on pc kat rumah tu pun bila ada kerja urgent yang aku bawak balik or masa hujung minggu. Tu pun sebab nak layan or download drama Korea. Hehe. Nampak tak betapa pemalasnya aku sekarang ni? Kah kah kah. Btw, untuk kali ni alasan kenapa aku dah lama tak update blog : keyboard rosak. Baru je beli yang baru dua hari lepas. :-p


OK. Merujuk kepada tajuk entri aku harini. Fitnah tanpa sebab.. Yer.. Fitnah yer kawan-kawan.. Eh eh.. Kejap.. Dah kenapa aku cakap pasal fitnah pulak ni kan. Well.. Of course la ada kaitannya dengan aku. Kalau takde kaitan, buat apa aku merepek / melalut kat sini kan. Hehe. Hurmmm... Macam mana ek aku nak mulakan story ni yer..


Sape kat sini dah bekerja and dah pernah bertukar tempat kerja? Ada tak? Hurmmm... Mesti ada ni. Baik ngaku cepat! Haha. Ok. Kalau pernah, mesti ada banyak pengalaman baru yang korang dapat kan? Of course ada. Dari segi kerja, dari segi perhubungan dengan rakan sepejabat yang baru. Aku yakin, korang mesti bertukar masuk ke pejabat baru tu dengan sambutan yang baik daripada kakitangan ofis baru. Kan? 


Dalam kes aku ni, agak berbeza sikit. Aku mengaku, memang aku yang gedik contact JPA untuk tanya status pertukaran aku. Well, aku dah mohon dekat-dekat dua tahun dah. Tapi masih belum ada jawapan. Of course la aku nak tanya kan. Tapi aku tak expect pulak yang pertanyaan aku disusuli dengan tindakan yang agak cepat dari pihak JPA. 


Aku call tanya masa tu dalam awal-awal bulan Jun. Then hujung bulan Jun, aku dapat email untuk persetujuan bertukar ke tempat yang ditawarkan. Belum sempat aku repy untuk jawab setuju ke tak, terus dapat surat maklumkan pertukaran berkuatkuasa mulai 14 Julai 2014. Agak kelam kabut aku masa dapat surat tu. Pertukaran masa dah nak raya tu. Mau aku tak gelabah. Dengan kerja yang agak banyak tertunggak, aku rasa agak berat hati nak bertukar. Fikiran pun jadi bercelaru. And then pegawai kat pejabat aku pulak mintak aku batalkan pertukaran tu. Tapi lepas dimaklumkan yang permohonan bertukar aku yang seterusnya takkan diproses untuk tiga tahun akan datang, aku redha je dengan pertukaran tu. Salah aku sendiri jugak kan. Sape suruh gatal tanya kan. Haha.


14 Julai 2014, aku pun pergi la melapor diri kat jabatan yang agak ketat sistem sekuritinya. Nak masuk pun payah. Padahal nak masuk ambik surat je pun. Then pergi pulak ke HQ Jabatan baru aku. Aku mohon tangguh tiga minggu dengan tujuan untuk menyelesaikan baki kerja yang tertunggak. Alhamdulillah permohonan aku tu diluluskan. So, aku pun teruskan la kerja di tempat lama sampai la saat-saat yang terakhir.


4.8.2014, aku pergi lapor diri sekali lagi di HQ yang terletak di Putrajaya. Aku dimaklumkan yang surat penempatan dalaman masih belum siap. So, aku kena datang lagi ke situ. Agak geram jugak sebenarnya. Aku nak je argue. Yela, logik ke surat belum siap? Sedangkan dorang dah tau aku datang semula pada tarikh tu. Aku bekas orang unit perkhidmatan okey. Dah selalu handle orang lapor diri. Kitorang dah tau ada pegawai baru nak masuk, awal-awal lagi dah siapkan surat penempatan. Bila pegawai tu sampai je, hanya perlu serah surat and bawak jumpa Ketua Pengarah kalau perlu. Lepas tu, suruh je pegawai tu pergi ke unit/bahagian dia ditempatkan. Simple. Ni tak. Tiga minggu aku tangguh, surat tak siap lagi? Hurmmmm.. Apa-apa jela.. Huhu.


5.8.2014, aku terima surat arahan penempatan. So, aku pun gerak balik ke KL. Naik ke Unit Khidmat Pengurusan. Bagi surat arahan. Pegawai kat unit tu suruh aku tunggu dulu sebelum boleh pergi ke unit aku ditempatkan. Katanya nak bagi aku jumpa Pengarah dulu. Ok takpe. Aku tunggu.. Tapi.. Tunggu punya tunggu, tak jugak dapat jumpa. Padahal aku nampak je Pengarah tu kat situ. Aku tak paham kenapa pegawai tu tak bagitau pasal aku. Aku dah berkobar-kobar nak mulakan kerja baru tapi tengok macam tu gayanya, jadi hilang semangat. Dah la pegawai yang suruh aku tunggu tu biar aku macam tunggul kat situ. Huh.


Akhirnya, pada 6.8.2014 baru la aku jumpa pengarah. Dan akhirnya, aku pun dihantar la ke unit yang sepatutnya aku berada. Masa aku masuk tu, aku dah rasa lain macam. Macam ada aura negatif. Ada yang pandang aku dengan pandangan jelik. Agak pelik di situ. Tapi aku cuba abaikan perasaan tu. Cuba tak berfikir negatif. Masa rehat tu, aku makan dengan dua orang kakak senior kat ofis tu. Sempat la dorang interview pasal kehidupan aku. Aku bagitau je apa yang ditanya tu. Dah orang tanya kan.


Keesokan pagi tu, salah sorang dari akak yang makan dengan aku tu panggil aku pergi ke meja dia. Aku pun pergi jela. Tiba-tiba, akak tu cakap dia mintak maaf. Aku jadi pelik. Aku baru je kat situ tak sampai seminggu. Dia ada buat salah apa-apa ke? Kenapa tiba-tiba minta maaf? Then.. Dia pun cerita la perkara sebenar. Dia cakap, sebelum aku masuk, ada cerita tak elok yang disebar pasal aku. Aku pun tanya la apa ceritanya. Akak tu cakap, pegawai kat unit yang aku lapor diri tu bagitau kat staff kat unit aku sekarang ni. Kononnya aku ni pergi lapor diri kat HQ bawak mak bapak sekali. Cakap aku tak nak ditempatkan kat cawangan KL ni. Terkejut beruk aku. Nak lagi best, kononnya cerita tu disampaikan orang dari HQ. Mendidih darah sekejap. 


Berair gak la mata aku bila dapat tau fitnah tu. Menahan marah sebenarnya. Tak sangka pulak aku difitnah tanpa sebab. Ingatkan sampai situ je fitnahnya. Rupanya ada lagi. Kononnya aku cakap aku tak nak duduk kat unit sekarang ni. Pergghhhhh.. Melampau betul. Aku langsung takde cakap aku tak nak. Orang kat unit yang aku lapor diri tu yang bagi gambaran buruk kat unit aku ada sekarang. Macam teruk sangat unit yang aku dapat ni. Pastu sedap-sedap cakap aku tak nak pergi situ. Bengang weh.. Bengang..


And baru-baru ni pulak. Aku dapat tau ada lagi cerita buruk pasal aku. Kononnya dah tersebar la yang aku ni berkira pasal kerja. Hadoiiiiiiii!!!! Apa la masalah dorang ni kan. Tak habis-habis mereka and menyebarkan fitnah pasal aku. Dah takde kerja lain kot. Ikut hati yang rasa teraniaya ni, aku rasa tak nak je maafkan dorang. Biar dorang merangkak cari aku kat akhirat nanti. Tapi aku takde la kejam sangat nak buat macam tu. Aku maafkan je. Tapi ingat ye, aku maafkan tak bermakna aku lupakan. Sekali terluka, takkan mungkin pulih seperti yang asal ye. Confirm ada parutnya. 


Buat masa ni, aku masih lagi dalam peringkat berjaga-jaga. Aku tak berani nak percaya sesiapa. Takut nanti ada yang cuba cipta fitnah baru. Aku tak faham kenapa senang-senang dorang nak sebar fitnah pasal orang lain. Ingat orang takde perasaan kot. Hurmmm.. Entahlah.. Moga Allah ampunkan dosa orang-orang yang berhati busuk macam tu. Huhu. 



Nota Cik Rimau : Cik Rimau tak suka bila jadi benda-benda macam ni. Cik Rimau tukar ke sana dengan harapan nak belajar benda baru. Cari pengalaman baru. Bila jadi macam ni, semangat nak kerja tu jadi kurang. Cik Rimau akan perhatikan je dulu buat masa ni. Agak-agak makin teruk, mungkin Cik Rimau terpaksa pertimbangkan untuk mohon bertukar ke tempat lain lebih awal dari perancangan asal. Huhu.

01 September 2014

Semua Untukmu 7

PAGI-PAGI lagi pekerja BaySide Chalet sudah bersedia dengan peralatan mendaki masing-masing. Beg galas pelbagai saiz sudah tersangkut di bahu masing-masing. Seramai lebih kurang lima belas orang pekerja BaySide Chalet bakal mengikuti program jungle trekking bersama dengan Emir.

“Sementara kita tunggu Encik Emir, apa kata kita stretching dulu? Takut kejang pulak bila kita dah ada dekat atas nanti,” ujar ketua ekspedisi, Iqram.

Yang lain mula menanggalkan beg galas masing-masing dan mengikut rutin senaman yang diketuai oleh Iqram. Emir hanya muncul setelah pekerja-pekerjanya selesai melakukan senaman. Fikir mereka, pasti Emir sudah melakukan senaman secara bersendirian memandangkan dia tiba lewat daripada waktu yang sudah ditetapkan. Setelah mereka semua bersedia dan selesai membaca doa, perjalanan dimulakan.

“Kalau Encik Emir nak tahu, perjalanan untuk sampai ke puncak bukit atas sana tu just ambil masa 45 minit. Untuk turun pun ambil masa yang sama. Normally, kita akan ikut jalan lain untuk turun, bukan jalan yang sama. Kita akan tengok flora dan fauna yang hidup dekat sebalik bukit sana. So, program ni kita khaskan untuk orang dewasa je,” terang Iqram sambil tangannya ligat menebas pokok-pokok yang menghalang perjalan mereka.

“Sejam setengah?” soal Emir.

Iqram mengangguk. Emir sudah mengeluh. Kenapalah lama sangat?
 
Tidak mahu melanjutkan tempoh masa perjalanan, Emir mengunci mulut. Begitu juga dengan ahli yang lain. Masing-masing melayani perasaan sendiri sepanjang perjalanan menuju ke puncak bukit. Cuba menghayati keindahan alam semula jadi yang jarang dapat ditemui di luar sana. Hanya kicauan burung yang menjadi pemecah kebisuan antara mereka. Emir meneruskan langkah walaupun separuh hatinya meronta menyuruhnya kembali ke chalet, menyambung tidur yang terganggu. Makin lama berjalan, perutnya sudah mula terasa lapar.

“Iqram, saya rasa saya dah tak larat ni. Saya nak balik chalet dululah,” ujar Emir tiba-tiba.

“Encik tahu ke jalan balik? Biar saya suruh budak-budak temankan Encik balik,” cadang Iqram.

“Eh, tak payah. Saya boleh balik sendiri ni. Awak jangan risau. Kalau ada apa-apa hal, kita jumpa dekat chalet je nanti.”

Tanpa menunggu balasan daripada Iqram, Emir segera melangkah meninggalkan kumpulan ekspedisi merentas hutan itu. Bimbang juga Iqram sekiranya Emir sesat jalan. Namun, dia sudah menanda jalan untuk kembali ke chalet dengan meletakkan papan-papan tanda serta anak-anak panah menuju ke chalet. Seketika kemudian, Iqram kembali bergerak dengan diikuti oleh anak-anak buahnya.


 
EMIR meneruskan langkah untuk kembali ke chalet mengikut petunjuk yang telah disediakan oleh Iqram. Dia tersenyum sendiri. Huh! Tak susah pun jalan sendiri. Ikut sahaja petunjuk yang ada. Confirm sampai. Macamlah aku ni budak lagi. Gumamnya sendirian. 

Emir memandang persekitaran di sekelilingnya. Dipenuhi dengan tumbuhan hijau. Sejuk mata memandang. Tenang dan mendamaikan. Ditemani dengan bunyi unggas yang bersahut-sahutan. Menambahkan lagi kedamaian yang jarang ditemuinya di bandar tempat dia dibesarkan. Jauh panggang dari api jika dibandingkan suasana yang dinikmatinya sekarang dengan suasana tempat tinggalnya. 
 
Tangannya pantas menyeluk kocek seluar. Telefon bimbit dikeluarkan. Dia mahu merakamkan keindahan alam itu dalam bentuk gambar. Mahu dijadikan memori bahawa dia pernah menjejakkan kaki ke dalam hutan itu. Dia sendiri tidak pasti bila agaknya dia akan kembali ke situ. Orang bandar sepertinya pasti tidak mahu masuk ke tempat yang dipenuhi serangga dan unggas liar sebegitu. 

Keasyikan merakamkan gambar membuatkan dia lupa untuk mengikut petunjuk arah yang sepatutnya diikuti. Langkahnya semakin jauh tersasar. Emir seolah-olah berada di dalam dunianya sendiri. Terlupa di mana dia berada kini.
 
Emir mendongak memandang langit. Matahari berada tegak di atas kepala. 

Eh.. Dah tengahari ke? Biar betul. Dah berapa lama aku ada kat dalam hutan ni. Bisik Emir di dalam hati. 

Emir memandang sekelilingya. Sunyi. Hanya ditemani irama alam semula jadi. Dia mula panik. Matanya melilau cuba mencari petunjuk arah. Tetapi hampa. Dia sudah terlalu jauh tersasar dari arah yang sepatutnya dilalui. Dia terduduk. Cuba menenangkan fikiran. Mengelakkan dari diserang panik yang melampau. 

Emir bangun. Berjalan perlahan-lahan cuba mencari jalan yang betul. Sambil dia melangkah, dia mula menyesali kelancangan mulutnya tadi. Berlagak tak kena tempat. Ini hutan Emir! Bukan tempat kau. Lain kali mulut jaga. Kan dah sesat. Huh!
 
Telefon bimbit di tangannya dipandang. Hajat di hati mahu menghubungi Iqram. Tetapi malang sungguh nasibnya hari itu. Sudahlah tersesat jalan. Sendirian tanpa teman. Dalam hutan pulak tu. Tambah malang lagi, tiada liputan rangkaian telefon di dalam hutan tersebut. Emir mengeluh. Langkah kaki diteruskan dengan hati yang berbelah bahagi. Jauh di sudut hatinya mengharapkan agar ada yang mencarinya nanti. Dia tidak mahu mati kebuluran di situ. 

 

AZZALEA berjalan perlahan melewati kawasan chalet. Hari ini dia sengaja ingin berjalan-jalan di pantai kawasan BaySide Chalet.

“Lea?”

Azzalea mematikan langkah. Tanpa disedari, dia sudah berjalan melepasi Nazhan. Dia kemudiannya meneruskan langkah. Tidak kuasa berbual dengan Nazhan.

Langkah Azzalea diikut dari belakang. Tanpa disedari, dia berjalan di atas kesan tapak kaki Azzalea. Dia tersenyum sendiri.

Don’t have anything to tell me today?’ soal Nazhan setelah Azzalea berdiri berpeluk tubuh menghadap laut.

Azzalea menggeleng.

Nazhan kekok apabila Azzalea melayannya dengan cara begitu. Selalunya, petah sahaja mulut Azzalea bercerita itu dan ini. Namun, berbeza pula dengan hari ini. Gadis itu diam dan nampak gusar.

“Abang!”

Azzalea dan Nazhan sama-sama menoleh. Azzalea segera berpaling semula ke depan apabila tubuh Nazhan didakap oleh Khairinna. Erat.

“Erin.. kan Abang dah kata jangan macam ni,” tegur Nazhan sambil menolak tangan Khairinna yang melingkari pinggangnya. Sempat juga dia mencuri pandang pada Azzalea. Namun, tiada langsung riak di wajah mulus itu.

Khairinna mencebik.

“Encik Nazhan, ada tak Encik Emir balik sini?” soal Iqram dengan ditemani oleh dua orang rakannya. Tercungap-cungap mereka datang mendekati Nazhan.

Nazhan menggeleng.

“Tak ada pulak. Bukannya dia ikut awak naik ke bukit ke tadi?”

“Itulah masalahnya, Encik Nazhan. Tadi dia balik dulu. Saya dah suruh budak-budak saya temankan dia tadi, tapi dia kata tak payah. Kami dah periksa bilik dia, merata-rata tempat tapi tak ada.”

“Mungkin dia sesat tak?” sampuk Azzalea.

“Eh, Lea pun ada kat sini? Itulah, saya pun rasa macam tu,” balas Iqram lagi.

“Apa kata kalau awak ajak anak-anak buah awak naik balik, cari Encik Emir? Saya tak boleh tinggalkan chalet ni,” cadang Nazhan.

“Kalau macam tu, baiklah. Biar saya panggil budak-budak saya sekarang. Risau pulak saya. Kejap lagi gelap la hutan tu,” putus Iqram tanpa berfikir panjang.

“Encik Iqram!”

Iqram menoleh semula.

“Err.. saya ikut!”

Iqram terdiam seketika. Kesemua anak buahnya adalah lelaki. Bagaimana dia akan membenarkan Azzalea menyertai pencarian ini? Bahaya buat gadis seperti Azzalea.

“Lea.. bahayalah. Macam mana kalau Lea pulak yang sesat?”

Azzalea berpura-pura tidak mendengar kata-kata Nazhan.

“Saya dah lama duduk sini. Saya selalu ikut trip jungle trekking dekat hutan tu. Manalah tahu kalau saya boleh tolong,”ujar Azzalea, masih berdegil.

“Okey.”

Iqram terpaksa akur dengan permintaan Azzalea. Manalah tahu kalau-kalau Azzalea boleh membantu. Baru sahaja Azzalea menghayun langkah, lengannya ditangkap Nazhan.

“Kenapa degil sangat? Tahu tak hutan tu bahaya?” marah Nazhan. Namun nada suaranya hanya mendatar.

Azzalea merentap kasar tangannya sehingga pegangan Nazhan terlepas. Nazhan sedikit terkejut dengan tindakan Azzalea. Buat seketika, bebola matanya tajam memandang Nazhan. Dia kemudiannya melangkah pergi meninggalkan Nazhan dan Khairinna begitu sahaja.

Nazhan menelan air liur. Inilah kali pertama dia melihat Azzalea bersikap begitu. Adakah dia pernah menyakiti hati Azzalea tanpa disedari? Terluah juga keluhan di bibirnya.

Di sebelah Nazhan pula, Khairinna sedang berdiri sambil menggenggam erat jari-jemarinya.



“SEKARANG kita semua kena berpecah. Semua tahu jalan keluar hutan ni kan? Lea tahu, kan?”

Azzalea tersenyum sambil mengangguk. Biarpun dia bukan anak jati di kampung itu, dia sudah mahir tentang selok-belok hutan itu.

Setelah memberitahu perkara-perkara penting kepada kumpulan mencari itu, Iqram mengarahkan mereka semua memulakan usaha mencari Emir.

Azzalea mengambil jalan untuk naik ke bukit sambil tertanya-tanya siapakah Emir. Dia langsung tidak mengenali siapakah pemilik nama Encik Emir itu. Namun, dek kerana ingin melepaskan diri daripada berada dengan Nazhan, dia menawarkan diri.

“Encik Emir!” laung Azzalea sambil melewati denai kecil menuju ke puncak bukit. Sesekali, dia tertinjau-tinjau ke kawasan jurang yang berada di sekeliling kawasan itu. Azzalea mencapai sebatang dahan kecil yang sudah pun jatuh ke tanah. Daun-daun kering yang masih melekat di dahan sepanjang dua kaki lebih itu dibuang.

“Encik Emir!” laung Azzalea lagi.

Setelah hampir lima belas minit berjalan, mata Azzalea menangkap beberapa pokok renek yang lebat berbunga. Ada papan tanda yang dipacakkan di kawasan itu. ‘Wild Azaleas’. Itu yang tertulis pada papan tanda itu. Semakin Azzalea berjalan menuju ke arah pokok-pokok itu, dia tergamam. Mengapa ada begitu banyak pokok bunga azalea di sini, fikirnya. Sungguh dia kagum melihat pokok-pokok azalea dengan bunga-bunga pelbagai warna. Ada yang berwarna putih, merah jambu dan juga ungu.

Bunyi daun kering seperti dipijak seseorang menyedarkan Azzalea kembali.

“Encik Emir?”

Azzalea memberanikan diri mendekati jurang yang berada di hadapannya. Semakin dekat dengan bunyi itu, hatinya mula berdebar.

“Encik Emir?” Laungya sekali lagi.


“Siapa tu?” kedengaran suara seorang lelaki dari bawah.

Azzalea menjenguk. Kelihatan seorang lelaki sedang terduduk di atas tanah beralaskan daun-daun kering. Eh.. macam kenal je? Azzalea mencebik.

“Buat apa dekat bawah tu? Nak tunggu kena makan dengan harimau ke?” soal Azzalea selamba.

Biji mata Emir sudah bulat.

“Boleh tak kalau jaga sikit mulut kau tu?” marah Emir.

Azzalea ketawa geli hati.

“Sini banyak harimau. Kalau tak nak kena makan, naiklah. Harimau tu suka lelaki badan macam kau, kulit cerah macam kau,” sambung Azzalea tanpa mempedulikan kata-kata Emir.

Emir cuba berdiri dan cuba memanjat kawasan tanah yang sedikit berbukit itu. Baru sahaja beberapa langkah menapak, kakinya mula terasa sakit. Dia sudah hampir dengan tebing itu, namun kecederaan di kaki kirinya menghalang pergerakannya.

Azzalea menggelengkan kepala. Segera tangannya dihulurkan. Darurat. Kawasan dalam hutan itu sudah mula gelap. Bimbang juga Azzalea jika mereka terpaksa bermalam di dalam hutan itu. Demi mengelakkan neneknya berasa risau, dia harus segera membantu Emir.

Huluran tangan Azzalea dipandang Emir dengan pandangan sinis.

“Cepatlah! Ke kau nak tidur dalam hutan ni? Aku tak nak. So.. aku gerak dulu,” ucap Azzalea selamba.

Emir hanya memerhatikan Azzalea yang sudah pun berpaling.

“Hoi! Tunggu kejap!”

Azzalea tersenyum mengejek sebelum menghulurkan tangan. Dengan perlahan, huluran itu disambut Emir.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...