Followers

MAKLUMAN! MAKLUMAN! MAKLUMAN!

Untuk makluman semua yang masih sudi membaca blog Cik Rimau, mulai 26 Ogos 2013 ni Cik Rimau akan mula post entri novel hasil tulisan arwah adik. Ada sesetengahnya dah siap ditulis. Ada jugak yang baru siap separuh jalan. InsyaAllah Cik Rimau akan cuba habiskan novel-novel yang tertangguh tu. (Ada sesetengah novel ditulisnya hasil idea Cik Rimau. So, maybe boleh tolong sambung.) Harap korang enjoy. Kalau ada sebarang kritikan dan komen untuk penambahbaikan amatlah dialu-alukan. :-)

01 Februari 2015

Di Sampingmu [9]

BAGAI ada panahan halilintar di saat dia mendengar pertanyaan ibunya. Orang yang lalu-lalang di saat ini langsung tidak dihiraukan. Air matanya mengalir di pipi.

“Sara.. kenapa? Diam je. Apa jawapan Sara? Sara setuju ke tak ni?” soal Puan Sri Fatimah.

“Mak.. malam nanti Sara call. Nanti Sara bagitau jawapan Sara. Assalamualaikum,” ujarnya. Panggilan diputuskan.

“Sara. Are you okay? Kau kenapa?” tanya Hannah. Hairan melihat Adelia Qaisara yang tiba-tiba menangis.

“Mak aku call,” jawabnya pendek.

“Apa yang emak kau cakap? Emak kau call, kau menangis?” celah Annur.

“Mak aku cakap.. Adam Farhan.. dia datang rumah aku malam semalam. Dia.. datang sebab nak pinang aku.”

What?!!” ketiga-tiga mereka terjerit serentak.

“Janganlah jerit kuat sangat. Aku stress ni,” tegur Adelia Qaisara. Dia menyeka air mata dengan hujung jari.

Sorry, sorry. Kitorang terkejut. Really? So, apa masalahnya?” tanya Nadhira pula.

“Ikut family aku dengan family dia, mid semester break ni kitorang bertunang. Cuti sem nanti, nak nikahkan kitorang.”

“Eh, cepatnya?” Hannah agak terkejut.

“Itulah masalahnya. Aku belajar lagi. Aku belum sedia. Aku baru je kenal dia. Terkejut aku,” ulasnya jujur.

“Kalau aku, aku terima je. Lagi bagus kahwin masa muda. Kata orang, cinta boleh dipupuk. Ataupun, buat solat sunat istikharah dengan solat hajat. Mintak Allah tunjukkan. Betul ke Adam Farhan tu jodoh kau,” Nadhira memberikan pendapat.

“Betul cakap Dhira tu. Lagi pun, kau single. Hujung minggu je, balik. Jumpa husband kau,” Hannah juga bersetuju.

“Masalahnya, by tonight aku kena bagi jawapan. Persiapan kena siapkan awal-awal,” keluh Adelia Qaisara.

“Macam nilah Sara. Apa kata kau fikir betul-betul. Katakanlah kau terima. Dalam tempoh bertunang nanti, kau buatlah solat istikharah. Harap Allah dapat tunjukkan jodoh kau. Masa tu, belum terlambat lagi. Kau fikirlah betul-betul,” ucap Annur.

Adelia Qaisara menghela nafas. Berat benar dirasakan permintaan ibunya. Dia masih muda. Biarpun ibunya berkata dia berhak membuat keputusan sendiri, masih jelas ibunya ingin bermenantukan Adam Farhan. Dia mengeluh buat ke sekian kalinya.



PULANG sahaja dari kelas, Adelia Qaisara menerima panggilan daripada Adam Farhan. Dijawabnya juga panggilan itu.

“Hmm.. Mak awak ada cakap apa-apa? Saya.. saya minta maaf. Permintaan saya mungkin menyusahkan Adelia,” ujar lelaki itu setelah salamnya bersambut.

“Ada. Kenapa? Awak tak bersalah pun. Saya okey,” balas Adelia Qaisara.

“Kalau awak tak setuju, saya tak kisah. Saya tak nak paksa Adelia untuk terima saya. Saya cuma merisik je hari tu. Tapi, kalau Adelia dah ada planning untuk masa depan, I won’t be too cruel towards you,” jelasnya lagi. Dia diserang rasa bersalah. Dari suara Adelia Qaisara saja sudah menunjukkan seolah-olah dia sedang dilanda masalah besar.

Inilah kali pertama dia mendengar ada orang memanggilnya dengan pangkal namanya. Nadanya juga berbeza. Dia nekad. Biarlah dia meluahkan apa yang terbuku di lubuk hatinya. Sepanjang hari dia asyik memikirkan soal peminangan Adam Farhan sehinggakan dia tidak mampu memberikan sepenuh perhatian ketika kuliah dijalankan.

I have something to say. Saya mungkin tak sempurna, kurang sabar, talkative, kadang-kadang saya cepat marah, saya degil.”

“Saya faham maksud Adelia. Maafkan saya. Mungkin keinginan saya untuk melamar Adelia jadi beban pada Adelia. Saya..”

“Boleh awak terima sikap saya yang macam tu? Sanggup berkongsi hidup dengan saya? Kalau awak sanggup, hantarlah rombongan tu masa saya cuti nanti,” luah Adelia Qaisara tanpa menunggu Adam Farhan habis bercakap.

“Saya setuju. Tapi, maafkan saya kalau saya tak sempurna buat awak.”

Adam Farhan terasa sebak dengan jawapan gadis itu. Terlalu gembira dengan jawapan yang diterima.

“Adelia.. Adelia terima saya?”

“Hmm..” hanya itu jawapan Adelia Qaisara. Terdengar lelaki itu mengucapkan syukur berkali-kali.

“Saya nak call Mak saya. Nak beritahu fasal ni.”

Thanks Adelia. I don’t know how to express my feeling. The only words that I can say is ‘thank you’. Thank you so much,” ucapnya sebelum memutuskan talian.

Adelia Qaisara menghempas tubuh ke katil. Air matanya mengalir lagi. Benarkah pilihannya ini? Ya Allah, hanya padaMU aku berserah.



“ALHAMDULILLAH, Abang! Qaisara baru je telefon. Katanya, dia terima pinangan keluarga Hisyam!”

“Betul ke? Alhamdulillah! Tercapai juga hasrat saya nak berbesan dengan Hisyam. Tak sabar rasanya nak terima menantu,” ujar Tan Sri Salleh, gembira.

“Imah pun. Banyaklah yang kena buat nanti. Nak buat kenduri kat rumah je.”

“Awak ada tanya dia bila nak langsung? Risau dia tak bersetuju je,” tambah Tan Sri Salleh.

“Dia kata, dia ikut je pilihan kita. Dia setujulah kahwin awal. Dia cuma takut tak dapat jaga Han elok-elok. Dia dekat Ipoh, Han pulak ada dekat sini,” jelas Puan Sri Fatimah.

“Mula-mula tak biasalah, lama-lama nanti, biasalah. Awak buatlah apa yang patut, Imah. Haa.. hantaran macam mana?” soal Tan Sri Salleh.

“Itulah. Nanti nak bincang dengan Fiza. Tak tahulah apa kata dia. Kalau Imah, Imah bagi je budak berdua tu pilih sendiri. Lagi senang,” tokoknya lagi.

Tan Sri Salleh mengangguk. Dia pula berdebar menunggu hari bahagia anaknya. Dalam hati, dia bersyukur dengan berita itu.



ADAM FARHAN tersenyum. Adelia, you’ll be happiest person on this world. I promised you. Thank you, bisiknya dalam hati. Dia terasa ingin menangis kerana terlalu gembira dengan penerimaan Adelia Qaisara. Tidak sabar rasanya bergelar suami kepada seorang gadis yang sempurna. Ya, sempurna di matanya.

Selamat tinggal kenangan. Aku bakal melangkah ke dunia baru, bersama impian baru. Seorang gadis yang tidak pernah aku kenal. Ya Allah, rahmatilah perkahwinan kami. Amin.. doanya tidak putus-putus.

18 Oktober 2014

FITNAH TANPA SEBAB...

Assalamualaikum dan salam sejahtera..


Aku kembali lagi setelah lama menyepikan diri. Asyik tenggelam timbul je kan. Apa nak jadi la. Huhu. Sekarang ni, aku hanya akan muncul bila ada benda aku nak share or story. Setakat nak saja-saja bagi blog aku nampak macam dimiliki oleh seorang blogger tegar, memang takde la ye. Malas aih teman nak hadap pc hari-hari. Kat office dah hadap, nak tambah pulak kat rumah. Aku on pc kat rumah tu pun bila ada kerja urgent yang aku bawak balik or masa hujung minggu. Tu pun sebab nak layan or download drama Korea. Hehe. Nampak tak betapa pemalasnya aku sekarang ni? Kah kah kah. Btw, untuk kali ni alasan kenapa aku dah lama tak update blog : keyboard rosak. Baru je beli yang baru dua hari lepas. :-p


OK. Merujuk kepada tajuk entri aku harini. Fitnah tanpa sebab.. Yer.. Fitnah yer kawan-kawan.. Eh eh.. Kejap.. Dah kenapa aku cakap pasal fitnah pulak ni kan. Well.. Of course la ada kaitannya dengan aku. Kalau takde kaitan, buat apa aku merepek / melalut kat sini kan. Hehe. Hurmmm... Macam mana ek aku nak mulakan story ni yer..


Sape kat sini dah bekerja and dah pernah bertukar tempat kerja? Ada tak? Hurmmm... Mesti ada ni. Baik ngaku cepat! Haha. Ok. Kalau pernah, mesti ada banyak pengalaman baru yang korang dapat kan? Of course ada. Dari segi kerja, dari segi perhubungan dengan rakan sepejabat yang baru. Aku yakin, korang mesti bertukar masuk ke pejabat baru tu dengan sambutan yang baik daripada kakitangan ofis baru. Kan? 


Dalam kes aku ni, agak berbeza sikit. Aku mengaku, memang aku yang gedik contact JPA untuk tanya status pertukaran aku. Well, aku dah mohon dekat-dekat dua tahun dah. Tapi masih belum ada jawapan. Of course la aku nak tanya kan. Tapi aku tak expect pulak yang pertanyaan aku disusuli dengan tindakan yang agak cepat dari pihak JPA. 


Aku call tanya masa tu dalam awal-awal bulan Jun. Then hujung bulan Jun, aku dapat email untuk persetujuan bertukar ke tempat yang ditawarkan. Belum sempat aku repy untuk jawab setuju ke tak, terus dapat surat maklumkan pertukaran berkuatkuasa mulai 14 Julai 2014. Agak kelam kabut aku masa dapat surat tu. Pertukaran masa dah nak raya tu. Mau aku tak gelabah. Dengan kerja yang agak banyak tertunggak, aku rasa agak berat hati nak bertukar. Fikiran pun jadi bercelaru. And then pegawai kat pejabat aku pulak mintak aku batalkan pertukaran tu. Tapi lepas dimaklumkan yang permohonan bertukar aku yang seterusnya takkan diproses untuk tiga tahun akan datang, aku redha je dengan pertukaran tu. Salah aku sendiri jugak kan. Sape suruh gatal tanya kan. Haha.


14 Julai 2014, aku pun pergi la melapor diri kat jabatan yang agak ketat sistem sekuritinya. Nak masuk pun payah. Padahal nak masuk ambik surat je pun. Then pergi pulak ke HQ Jabatan baru aku. Aku mohon tangguh tiga minggu dengan tujuan untuk menyelesaikan baki kerja yang tertunggak. Alhamdulillah permohonan aku tu diluluskan. So, aku pun teruskan la kerja di tempat lama sampai la saat-saat yang terakhir.


4.8.2014, aku pergi lapor diri sekali lagi di HQ yang terletak di Putrajaya. Aku dimaklumkan yang surat penempatan dalaman masih belum siap. So, aku kena datang lagi ke situ. Agak geram jugak sebenarnya. Aku nak je argue. Yela, logik ke surat belum siap? Sedangkan dorang dah tau aku datang semula pada tarikh tu. Aku bekas orang unit perkhidmatan okey. Dah selalu handle orang lapor diri. Kitorang dah tau ada pegawai baru nak masuk, awal-awal lagi dah siapkan surat penempatan. Bila pegawai tu sampai je, hanya perlu serah surat and bawak jumpa Ketua Pengarah kalau perlu. Lepas tu, suruh je pegawai tu pergi ke unit/bahagian dia ditempatkan. Simple. Ni tak. Tiga minggu aku tangguh, surat tak siap lagi? Hurmmmm.. Apa-apa jela.. Huhu.


5.8.2014, aku terima surat arahan penempatan. So, aku pun gerak balik ke KL. Naik ke Unit Khidmat Pengurusan. Bagi surat arahan. Pegawai kat unit tu suruh aku tunggu dulu sebelum boleh pergi ke unit aku ditempatkan. Katanya nak bagi aku jumpa Pengarah dulu. Ok takpe. Aku tunggu.. Tapi.. Tunggu punya tunggu, tak jugak dapat jumpa. Padahal aku nampak je Pengarah tu kat situ. Aku tak paham kenapa pegawai tu tak bagitau pasal aku. Aku dah berkobar-kobar nak mulakan kerja baru tapi tengok macam tu gayanya, jadi hilang semangat. Dah la pegawai yang suruh aku tunggu tu biar aku macam tunggul kat situ. Huh.


Akhirnya, pada 6.8.2014 baru la aku jumpa pengarah. Dan akhirnya, aku pun dihantar la ke unit yang sepatutnya aku berada. Masa aku masuk tu, aku dah rasa lain macam. Macam ada aura negatif. Ada yang pandang aku dengan pandangan jelik. Agak pelik di situ. Tapi aku cuba abaikan perasaan tu. Cuba tak berfikir negatif. Masa rehat tu, aku makan dengan dua orang kakak senior kat ofis tu. Sempat la dorang interview pasal kehidupan aku. Aku bagitau je apa yang ditanya tu. Dah orang tanya kan.


Keesokan pagi tu, salah sorang dari akak yang makan dengan aku tu panggil aku pergi ke meja dia. Aku pun pergi jela. Tiba-tiba, akak tu cakap dia mintak maaf. Aku jadi pelik. Aku baru je kat situ tak sampai seminggu. Dia ada buat salah apa-apa ke? Kenapa tiba-tiba minta maaf? Then.. Dia pun cerita la perkara sebenar. Dia cakap, sebelum aku masuk, ada cerita tak elok yang disebar pasal aku. Aku pun tanya la apa ceritanya. Akak tu cakap, pegawai kat unit yang aku lapor diri tu bagitau kat staff kat unit aku sekarang ni. Kononnya aku ni pergi lapor diri kat HQ bawak mak bapak sekali. Cakap aku tak nak ditempatkan kat cawangan KL ni. Terkejut beruk aku. Nak lagi best, kononnya cerita tu disampaikan orang dari HQ. Mendidih darah sekejap. 


Berair gak la mata aku bila dapat tau fitnah tu. Menahan marah sebenarnya. Tak sangka pulak aku difitnah tanpa sebab. Ingatkan sampai situ je fitnahnya. Rupanya ada lagi. Kononnya aku cakap aku tak nak duduk kat unit sekarang ni. Pergghhhhh.. Melampau betul. Aku langsung takde cakap aku tak nak. Orang kat unit yang aku lapor diri tu yang bagi gambaran buruk kat unit aku ada sekarang. Macam teruk sangat unit yang aku dapat ni. Pastu sedap-sedap cakap aku tak nak pergi situ. Bengang weh.. Bengang..


And baru-baru ni pulak. Aku dapat tau ada lagi cerita buruk pasal aku. Kononnya dah tersebar la yang aku ni berkira pasal kerja. Hadoiiiiiiii!!!! Apa la masalah dorang ni kan. Tak habis-habis mereka and menyebarkan fitnah pasal aku. Dah takde kerja lain kot. Ikut hati yang rasa teraniaya ni, aku rasa tak nak je maafkan dorang. Biar dorang merangkak cari aku kat akhirat nanti. Tapi aku takde la kejam sangat nak buat macam tu. Aku maafkan je. Tapi ingat ye, aku maafkan tak bermakna aku lupakan. Sekali terluka, takkan mungkin pulih seperti yang asal ye. Confirm ada parutnya. 


Buat masa ni, aku masih lagi dalam peringkat berjaga-jaga. Aku tak berani nak percaya sesiapa. Takut nanti ada yang cuba cipta fitnah baru. Aku tak faham kenapa senang-senang dorang nak sebar fitnah pasal orang lain. Ingat orang takde perasaan kot. Hurmmm.. Entahlah.. Moga Allah ampunkan dosa orang-orang yang berhati busuk macam tu. Huhu. 



Nota Cik Rimau : Cik Rimau tak suka bila jadi benda-benda macam ni. Cik Rimau tukar ke sana dengan harapan nak belajar benda baru. Cari pengalaman baru. Bila jadi macam ni, semangat nak kerja tu jadi kurang. Cik Rimau akan perhatikan je dulu buat masa ni. Agak-agak makin teruk, mungkin Cik Rimau terpaksa pertimbangkan untuk mohon bertukar ke tempat lain lebih awal dari perancangan asal. Huhu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...